Cara Mengembangkan Praktek Rumah

Banyak orang bertanya bagaimana memulai latihan yoga di rumah jadi di sini ada beberapa informasi yang bisa Anda gunakan. Pertama saya akan meninjau dasar-dasar dan kemudian membahas tujuhberita.com seberapa sering berlatih dan apa yang harus berlatih. Ingatlah, satu-satunya latihan yang benar adalah latihan teratur! Jangan biarkan keinginan Anda untuk perfeksionisme menghalangi Anda. Hanya muncul di matras Anda dan berlatih. Yoga adalah perjalanan seumur hidup – mungkin banyak kehidupan!

Lingkungan Hidup

Ruang harus sepi, dan idealnya hanya digunakan untuk yoga. (Dapat berupa bagian dari ruangan mana saja)
Letakkan tikar, selimut atau handuk di lantai.
Suhu harus moderat – tidak terlalu dingin dan tidak terlalu panas.
Kamar harus memiliki udara segar tetapi tidak berangin atau dingin.
Matahari terbit dan terbenam adalah saat-saat yang diinginkan untuk yoga (meskipun setiap saat berhasil!)

Persiapan

Kenakan pakaian ringan yang nyaman.
Mandi atau mandi sebelumnya baik untuk kelenturan – tunggu setidaknya 20 menit setelahnya
berlatih sebelum mandi)
Di pagi hari cuci, buang air kecil dan buang air besar sebelum latihan.
Berlatihlah sebelum makan atau tunggu dua jam setelah makan.

Latihan Fisik (asana)

Jangan berlatih jika ada demam atau luka dalam. Konsultasikan dengan guru jika ada penyakit.
Luangkan lima hingga sepuluh menit pemanasan / peregangan sebelum memulai latihan.

Jangan paksa anggota tubuh Anda ke posisi yang sulit. Pada waktunya tubuh Anda akan terbuka. Kita mengejar sensasi bukan rasa sakit!

Pemula harus menahan setiap asana selama 3-5 napas. Setelah sekitar tiga bulan latihan rutin ini dapat ditingkatkan menjadi 5 hingga 10 napas.

Selalu tarik napas dan buang napas melalui lubang hidung kecuali ditentukan sebaliknya. Berfokuslah untuk membuat napas menjadi lambat dan halus.

Kapan saja Anda butuh istirahat, masuklah ke pose anak atau shavasana (pose mayat)
Selesaikan asana dengan shavasana selama lima hingga sepuluh menit.

Seberapa sering berlatih.

Aturan praktis untuk seberapa sering berlatih adalah sederhana: Lebih baik berlatih selama jangka waktu pendek secara teratur daripada berlatih seminggu sekali untuk waktu yang lama. Dengan kata lain, lebih baik berlatih 4 kali seminggu selama empat puluh lima menit kemudian berlatih satu hari selama dua jam.

Dengan itu dikatakan beberapa orang mendapatkan apa yang mereka butuhkan dari berlatih hanya beberapa kali setiap minggu sementara yang lain berlatih lima atau enam kali seminggu. Ini bervariasi dari orang ke orang. Meskipun rata-rata Anda akan mendapatkan manfaat terbesar dari latihan Anda dengan rata-rata empat sesi per minggu. Lamanya waktu setiap sesi tergantung pada pengalaman Anda dengan yoga, batasan waktu, tingkat kebugaran, dan motivasi

Ide yang bagus adalah memiliki jurnal untuk melacak latihan Anda dengan informasi seperti tanggal, berapa lama Anda berlatih, apa yang Anda praktikkan, bagaimana perasaan Anda selama dan setelah latihan, apa yang terlintas dalam pikiran selama latihan, bagaimana perasaan Anda nanti di hari itu juga di hari berikutnya, postur mana yang menantang dan mana yang terasa enak.

Kerangka umum untuk sesi Anda

Selalu mulai latihan Anda dengan gerakan mudah dan bangun ke arah postur yang lebih sulit berakhir dengan pendinginan. Bayangkan kurva lonceng: di awal kurva lonceng adalah momen pemusatan. Saat Anda naik ke atas kurva ada pemanasan, kemudian membuka postur yang membantu membangun panas / fleksibilitas / kekuatan dan di bagian atas kurva adalah postur yang paling menantang. Bergerak ke sisi lain kurva lonceng adalah postur dingin diikuti oleh Shavasana.

Ini adalah templat yang bisa Anda gunakan untuk membuat sesi latihan sendiri:

Tema atau fokus (lebih lanjut tentang ini di bawah):

Pemusatan:
Pemanasan:
Membuka postur
Postur yang menantang:
Tenangkan postur:
Shavasana:

Yang postur untuk berlatih.

Terkadang menyenangkan untuk berlatih tanpa gagasan tentang apa yang harus dilakukan dan hanya melihat apa yang keluar. Kadang-kadang diinginkan untuk menyelaraskan ke tubuh Anda dan melihat apa yang diminta tubuh Anda. Di lain waktu Anda ingin merencanakan sesi Anda seperti yang ditunjukkan di atas. Selama sesi ini tema yang akan membantu

Beberapa tema klasik termasuk: backbends, forward bends, twists, postur keseimbangan, postur berdiri, postur duduk, inversi, postur restoratif, pembuka pinggul, pembuka bahu, postur bangunan kekuatan, pembuka pangkal paha, pembuka hamstring, dan postur yang membangun energi

Menghubungkan postur bersama (vinyasa) adalah cara lain untuk membuat latihan. Dalam sistem Iyengar kami fokus pada menghubungkan isyarat perataan dari postur ke postur. Tentu saja, Anda mungkin memiliki alasan kesehatan tertentu yang sedang Anda tangani sehingga sebaiknya berkonsultasi dengan guru yoga yang berkualifikasi untuk membantu menciptakan latihan. Saya mendorong Anda untuk menjadi kreatif – buatlah tema Anda sendiri dan lihat bagaimana. Telah dikatakan bahwa dalam yoga Anda adalah ilmuwan sekaligus eksperimen!

Dalam buku saya, “Beginning Yoga: A Practice Manual”, saya menawarkan 20 urutan latihan yang berbeda untuk memandu praktik rumah Anda serta bab tentang cara mengatur praktik rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *